Sabtu, 11 Agustus 2012

Bercermin Sikap dari Guru Matematika

ANNYEONG~
ANNYEONG~

Halo chingu-ya yang lagi nangkring di blogku (?) duh, apa kabarnya nih? Lamaaa banget udah nggak ngeblog. Soalnya sibuk banget nih urus sekolah *juga bingung mau ngepost apa*

Aku punya cerita nih, seharusnya aku post kemarin. Tapi, gapapa lah ya telat dikit. ‘terlambat itu lebih baik daripada tidak sama sekali’ iya kan?

Jadi gini, aku kan udah SMA *gatanya* jadi tanggung jawab buat belajar jadi tambah berat kan? Kita harus rajin-rajinnya memahami materi sebelum tes tiba (apalagi ajaran baru ini kepotong banyak liburan). Hingga saat rajin-rajinnya kami (X10+me) sekolah, kami ketiban seorang guru matematika yang errr sedikit… yah… gitu lah (ga berani ngomong, takut kualat!). namanya ******. Ini guru ya, Bu Hartin* (guru Matematika di SMP ku) versi SMA! Plek jeblek! Cuman lebih halusan guru ini…


Pertamanya, saking nerveosnya aku dan teman-teman itu sampe –terpaksa- ga bicara. Gurunya itu ngomong pelaaan banget. Katanya, suaranya itu anugerah dari Allah, jadi harus disyukuri *iya deh buu*. Trus sedikit-sedikit itu ngeluh ‘hah, piye iki?’ 3 kata yang selalu muncul dalam pertemuan. Setelah selesai pelajaran, guru itu keluar dan kelasku jadi gaduh *yaampun*

Serunya lagi, salah satu temenku di kelas maju ke depan dan niruin setiap style’nya tuh guru. SUMPAH NGAKAK! Dan bocah itu sering sekali niruin gayanya dan cucok beh pokoknya. Ssssttt, di sela-sela perut sakit akibat ngakak di otak terlintas ‘awas kualat lho’. DENGGGG!!!! Dan itulah yang terjadi hari sabtu kemarin, kualat yang bikin galaau badaai satu kelas!!

Sabtu, 11 Agustus 2012
Hari itu udah  pada ribet belajar Matematika. Yah, hari itu diadakan ulangan Matematika. Coba aja kalo gurunya bukan Bu **, pasti pada nggak grogi. Soalnya, semua orang yang pernah ulangan sam guru itu bilang soalnya susaaah banget. Serasa dihantui baying-bayang soal yang menyeramkan, itu yang mendorong satu kelas dateng rada pagi untuk belajar bareng.

Kebetulan, pelajaran Matematika itu setelah istirahat pertama. Jadi pas istirahat sempetin dulu sholat Duha untuk meminta pencerahan hati dan pikiran (?). udah kan, hati lumayan tenang habis itu masuk ke kelas. Bel pelajaran udah berbunyi lama, tapi gurunya dateng 15 menit sebelum pelajaran selesai!! Bisa ngebayangin ga? Ulangan Cuma 15 menit. Okey, Cuma 4 soal.. tapi?? Gara-gara dikejar waktu, udah deh nih otak ga focus ke soal. Rasanya soal tuh susaah banget. Padahal ada di buku, kenapa aku kemarin ga pelajari buku itu ya?

TET! Waktu selesai. Dari 4 soal, Cuma 1 yang baru aku salin. Sebenere orek-orekannya pengen aku kumpulin sekalian. Tapi pasti bikin gurunya pusing trus nilai jelek. Jadi, orek-orekan aku tinggal di laci meja sebagai ‘kenang-kenangan hari pertama ulangan’. Begitu gurunya keluar, X-10 dihantam angin galau beliung, banjir emosi, penyesalan longsor dan bencana lainnya.

Baru aku sadari saat bengong karena bad mood *temenku jadi sasaran juga ada, maaf ya* pas pelajaran Sosiologi. Satu kelas pada galau ulangan matematika, nggak bisa nyelesaiin semua, pasti ini karena KUALAT! Nah kan, sekarang udah tahu imbasnya jadi kaya gini. Dari pelajaran hari ini, aku mau bilang sesuatu sama chingu-ya yang masih nangkring di blogkku : “jangan sekali-kali menyepelekan gurumu, kalau kalian melakukan hal itu, suatu saat kalian akan menyesalinya!”

Sekian curhatan dariku, kalo ada yang kurang boleh nambah, kalo lebih mohon dikembalikan *eh?.. Gamsahamnida udah mau baca postingan gaje ini, See you :)





0 komentar:

Poskan Komentar